ADORE DR. SYARIEF’S CHARACTER

23.23


Tulisan kali ini bisa dibilang super random, why? Jadi ceritanya ketemu sama deskmate jaman SMA, Puji. Terus karena kami nggak ngerti enaknya ngapain selain ngobrol, akhirnya Puji ngajaklah nonton film. Awalnya sih pengen nonton “Logan” tapi Puji sepertinya kurang tertarik. Terus saya juga nggak pernah ngikutin sequel sebelumnya film “Logan” because I do not like action movie. Jadilah nonton Surga yang Tak Dirindukan 2. Mau nggak mau, ya ayolah. Sebenarnya sama aja sih karena saya juga nggak nonton Surga yang Tak Dirindukan 1 (Yes, I barely watching film) so, saya kudet banget masalah perfilman. Pas nonton awalnya biasa aja, cuman terkesan soalnya settingnya di Budapest. Budapest sama seperti tipikal kota di Eropa kebanyakan, classy dan kental suasanya artnya. Baru tahu juga ternyata ada Reza Rahardian. Hahaha. Asli kudet banget orangnya. Update sama sesuatu yang disukai aja #biased. Dan itupun masih biasa aja nontonnya.
Pas asyik nonton, ada adegan dimana Dr. Syarif bikin semacam surprise buat Meirose pakai puisinya Chairil Anwar (kaau tidak salah). Sejak saat itu, saya sepertinya lebih tertarik nonton. Tipikal Dr. Syarif itu dia romantis tapi nggak nyampah. Jadi romantisnya itu elegan dan kelihatan cerdas begitu deh, dan satu lagi, nggak cheesy atau cringe jadi lihatnya asyik. Dr. Syarief juga pinter (iyalah dokter), mau belajar Agama Islam terus, ramah, nggak milih-milih (menerima status nya Meirose), dan nggak egois (PADAHAL NGESHIP MEIROSE SAMA DR. SYARIEF, LAH KOK AKHIRNYA SAMA PRAS. BAPER LANGSUNG). Fyi saya tuh nggak suka nonton film yang tema utamanya Romance karena nih ya, menurut saya agak lebay, namanya juga film. Dan terkadang cheesy banget, jadi serasa “Ewww”. Jadi selama ini lebih suka nonton film Animasinya Disney atau yang berhubungan dengan magic. I ditch Romance and horror film.
Aneh nggak sih saya adore banget karakter Dr. Syarief yang diperankan oleh Reza Rahardian (I am not fan btw) dimana adegannya cuma beberapa? Dr. Syarief juga cuma peran pendukung tapi saya suka banget tuh tipikal laki-laki seperti dia. Romance in elegant way and not cheesy. Biasanya kan orang itu kalau mau romantis, bilang seperti “Kamu cantik banget kayak……. Atau duh cantik banget sih kamu…… walaupun ada jutaan wanita di dunia tapi cuma kamu…. Atau yang paling parah ikut trend mode di OVJ, bapak kamu……” It’s totally no for me. Ya udah gitu aja, random banget, nggak tau apa faedahnya juga nulis ini. Hahahaha. Ya, semoga calonku kelak karakternya mirip Dr. Syarief (Tolong diAMINi). 

You Might Also Like

0 komentar